Fakta Ralitas Tentang Kekristenan

Istilah ‘ Kristen ‘ seharusnya berarti seseorang yang benar dan yang takut akan Tuhan. Kenyataannya, bagaimanapun, jauh berbeda. Orang Kristen yang saya kenal sebagian besar prihatin dengan uang, kekuasaan, dan kewibawaan.

Pemimpin yang mengaku diri mereka sering menjadi yang terburuk ketika datang untuk memberi kepada orang miskin dan menjaga popularitas karirnya. Tidak ada contoh yang lebih baik dari hal ini maka kebencian dan diskriminasi di jatuhkan kepada pengungsi oleh beberapa orang.

Tumbuh di sebuah negara Kristen dan dididik di sekolah Katolik satu memiliki wawasan tentang peran orang tersebut. Meskipun jauh dari keyakinan mereka, karena reinkarnasi saya dan pengetahuan bahwa Allah yang sesungguhnya adalah Roh alam semesta dan bukan orang lain yang bisa di bunuh, pandangan saya ‘ spiritualitas ‘ menentang apa yang kebanyakan orang pikirkan tentang kekuatan ilahi.

Karena itu berdiri di samping ‘ gerombolan ‘, oleh karena itu, pandangan saya tentang hal ini jauh berbeda dengan mereka. Dalam pikiranku Roh menggenapi nubuat untuk menghancurkan dunia seperti yang kita kenal dan untuk menghukum semua orang yang pergi setelah dan menyembah dewa palsu dan doktrin keagamaan.

Kunci untuk kehancuran itu adalah agama dan mereka yang tidak dapat membedakan fakta dari fiksi yang akan membawanya. Agama adalah semua dari sumber yang sama. Itu adalah mereka melahirkan dewa yang sama dan kepala di antara mereka adalah matahari. Itu berjudul Maria di Babel.

Kepala Tuhan Gereja Katolik adalah Maria, dan semua simbol, kostum, instrumen, Festival, dan ikon adalah pengidentifikasi fakta itu. Matahari memainkan peranan yang paling menonjol dalam semua ritual dan layanannya. Satu hanya untuk melihat-lihat selama massa untuk menemukannya.

Jadi apa itu Kekristenan dan dari mana ia berasal. Ia bermula ketika Konstantinus mendirikan Jemaat Roman Katolik pada 325 AD dan meletakkan gambar Yesus Kristus sebagai Juru selamat yang disalibkan. Ini membangun Vatikan dan menjadikannya Parlemen Uskup untuk mengendalikan massa dan membawa perdamaian ke kerajaannya.

Vatikan menunjuk Hieronimus untuk menulis perjanjian baru, yang didasarkan pada apa yang diajukan oleh Kaisar. Melalui plagiarisme, penghancuran catatan, dan menyembunyikan bukti dalam setiap cara yang mungkin telah menghindari penemuan akarnya dan memungkinkan rentan untuk terus menyembah dewa palsu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *