Mengenal Kondisi Anencephaly Beserta Penyebabnya


Anencephaly adalah kondisi bawaan sejak lahir ketika otak, kulit kepala, dan tengkorak belum sepenuhnya terbentuk saat janin dalam kandungan. Akibatnya, otak bayi, terutama korteks serebral, tidak berkembang secara optimal. Cacat di otak, tulang belakang, dan saraf berada di bawah cacat tabung saraf. Idealnya, tabung saraf ini menutup saat janin berkembang di dalam rahim. Ini biasanya terjadi ketika Anda hamil 4 minggu.

Mengenali kondisi anencephaly

Kelainan janin ini adalah kondisi yang tidak dapat disembuhkan. Di negara-negara yang tidak mengenal suplemen asam folat, kemungkinan terjadinya cacat ini adalah antara 0,5 dan 2 kasus per 1.000 kelahiran.

Di Amerika Serikat, kemungkinan terjadinya adalah 3 kasus dalam setiap 10.000 persalinan. Lebih khusus lagi, lebih banyak bayi perempuan memiliki cacat ini daripada bayi laki-laki.

Selain itu, pada sekitar 75% kasus anensefali, bayi meninggal dalam kandungan. Bahkan jika bayi lahir dengan sukses, bayi biasanya hanya bertahan selama beberapa jam atau beberapa hari. Selain kasus di atas, masih banyak lagi kehamilan dengan cacat tabung saraf yang berakhir dengan keguguran.

Penyebab Anencephaly

Secara umum, tidak mungkin untuk menentukan dengan tepat apa yang menyebabkan anencephaly. Dalam beberapa kasus, bayi mungkin mengalami perubahan kromosom atau gen. Namun seringkali orang tua bayi tidak memiliki riwayat keluarga dengan kondisi tersebut. Singkatnya, berikut adalah beberapa hal yang dapat menyebabkan anencephaly:

Kurangnya asupan asam folat

Salah satu faktor risiko utama untuk anencephaly adalah kurangnya asupan asam folat. Kekurangan nutrisi ini meningkatkan risiko bayi mengembangkan cacat tabung saraf lainnya seperti spina bifida.

Racun dari lingkungan

Wanita hamil yang terpapar racun lingkungan, makanan dan minuman dapat mengembangkan anencephaly. Namun, tidak diketahui secara pasti apa faktor risiko yang mungkin terjadi. Artinya, masih sulit untuk menerapkan pedoman peringatan yang aman dan yang tidak.

Selain itu, ada jenis obat tertentu, termasuk yang digunakan untuk mengobati diabetes, yang meningkatkan risiko terkena anensefali. Karena itu, Anda harus mendiskusikan secara rinci dengan dokter Anda obat apa yang harus dikonsumsi selama kehamilan.

kegemukan

Ibu hamil yang kelebihan berat badan atau obesitas juga meningkatkan faktor risiko komplikasi kehamilan. Ini juga dapat dikaitkan dengan cacat tabung saraf. Jadi yang sedang merencanakan kehamilan harus tahu berapa berat badan ideal dan apa batasan untuk menaikkannya.

riwayat kesehatan

Ibu hamil yang pernah melahirkan bayi dengan anencephaly juga berisiko lebih besar untuk mengalaminya kembali. Kondisinya mungkin sama, atau kemungkinan mengembangkan cacat tabung saraf meningkat 4-10%. Jika riwayat kehamilan dengan anencephaly terjadi dua kali, kemungkinan kekambuhan meningkat 10-13%.

Tinggalkan Balasan