Liverpool Mengalahkan Manchester United 2-0 Dengan Gol Dari Virgil van Dijk Dan Mohammed Salah

Liverpool datang melalui pergulatan oktan tinggi dengan rival lama Manchester United untuk menang 2-0 di Anfield dan bergerak 16 poin di puncak klasemen pada hari Minggu (19/1), memicu paduan suara “kita akan memenangkan liga” dari sekarang mereka penggemar.

Van Dijk membuka skor pada 14 menit, melompat di atas bek kiri Brandon Williams untuk mengirim sundulan melewati

Sisi Jurgen Klopp, mengejar gelar perdananya di era Liga Premier dan pertama di papan atas dalam 30 tahun, memimpin pada menit ke-14 dari tandukan Virgil van Dijk tetapi harus menunggu sampai waktu penghentian untuk menempatkan permainan ke tempat tidur melalui Mohamed Salah.

Liverpool Pada Perburuan Gelar

Dengan satu pertandingan ada di posisi kedua Manchester City, cengkeraman Liverpool pada perburuan gelar semakin ketat dan sementara Klopp tidak akan menggemakan sentimen gembira para penggemar klub yang gembira, ia optimis dengan penampilan timnya.

“Sangat melegakan, sangat senang saya¬† dengan 85-90% pertandingan, brilian kami mendominasi pertandingan, terutama pada babak pertama. Kekuatan yang mereka pasang pada lapangan luar biasa,” ucap pemain Jerman itu, yang Tim hanya kehilangan dua poin dalam 22 pertandingan.

Bagi United, yang berjuang keras tetapi kalah di semua departemen, itu adalah pengingat lain betapa banyak pekerjaan yang ada di depan mereka jika mereka ingin kembali ke dalam pertarungan untuk mendapatkan gelar.

Bos United Ole Gunnar Solskjaer menderita pukulan lain terhadap harapannya lolos ke Liga Champions dengan berita bahwa pencetak gol terbanyaknya Marcus Rashford tidak hanya keluar untuk perjalanan ke Anfield tetapi bisa menghadapi beberapa minggu di sela-sela dengan cedera punggung.

United berada di tempat kelima di liga, lima poin di belakang Chelsea yang berada di posisi keempat, dan sementara tidak ada yang bisa mempertanyakan komitmen para pemain Solskjaer, jelas ia membutuhkan sejumlah bantuan transfer segera.

“Semua pemain memberikan kami segalanya. Hari ini kami sedikit bergantung di awal babak kedua, namun 25-30 menit terakhir kami menekan mereka juga mendorong mereka kembali. Tetapi Saya kecewa dengan kebobolan dari sudut juga dengan tendangan terakhir namun sangat banyak hal positif, “kata Solskjaer.

Bos United Ole Gunnar Solskjaer Menderita

Setelah awal yang menjanjikan dari tim tamu, Van Dijk menempatkan Liverpool unggul dengan sundulan yang kuat setelah ia ditandai dengan buruk oleh United, yang memungkinkannya untuk bangkit dan mengangguk di sudut Trent Alexander Arnold.

Roberto Firmino mengira ia telah mencetak gol kedua tetapi ulasan VAR memutuskan bahwa Van Dijk telah mengotori kiper United David de Gea sebelum bola jatuh ke pemain Brasil itu.

Liverpool menguasai bola lagi ketika Georginio Wijnaldum memasukkan bola ke gawang setelah umpan terobosan cerdas dari Alex Oxlade-Chamberlain, tetapi pemain Belanda itu diperintah offside.

Hijauan menyerang United jarang terjadi tetapi mereka menimbulkan kecemasan bagi Klopp ketika Andreas Pereira masuk tetapi tidak bisa melakukan kontak dengan bola rendah di muka gawang Aaron Wan Bissaka.

Namun setelah istirahat, Liverpool tampak bertekad untuk menempatkan hasil tanpa keraguan.

Salah melewatkan peluang gemilang dari jarak dekat tepat setelah jeda selama periode intens tekanan dari tim tuan rumah, di mana Jordan Henderson juga membentur tiang.

United selamat dari serangan itu dan mencakar jalannya kembali ke dalam permainan dan bahkan bisa menyamakan kedudukan tetapi Anthony Martial mengecam tinggi dan lebar di menit ke-59.

Sisi Solskjaer menerapkan beberapa tekanan akhir tetapi tertangkap pada serangan balik di saat-saat terakhir ketika, dengan semua pemain United maju, kiper Liverpool Alisson Becker meluncurkan bola panjang untuk Salah yang berlari dengan jelas sebelum berlari pulang dan menenangkan saraf Anfield.

“Ini istimewa. Kami menikmati sepak bola kami. Anda harus tetap lapar dan terus menginginkan lebih,” kata Henderson, yang kelihatannya siap untuk mengangkat satu lagi trofi di akhir kampanye ini setelah mengangkat trofi Liga Champions musim lalu.

Gara-gara Blunder De Gea, Watford Tambah Penderitaan Manchester United

Manchester United kembali mendapat kekalahan saat melawan tim papan bawah di Liga Primer Inggris 2019/2020. Bertandang menuju stadion Watford, tim asuhan Ole Gunnar Solskjaer dikalahkan dengan skor 2-0 Minggu (22/12).

Gara-gara Blunder De Gea, Watford Tambah Penderitaan Manchester United
Gara-gara Blunder De Gea, Watford Tambah Penderitaan Manchester United

Di menit keenam, United melakukan serangan awal melalui tendangan Anthony Martial. Namun tendangan jarak dekatnya masih melesat tipis pada sisi kanan bawah gawang.

Di menit ke-34 United memiliki peluang emas melalui umpan terobosan Martial. Namun umpan itu gagal dimaksimalkan oleh Jesse Lingard karena sepakannya masih melambung di atas mistar gawang.

Watford pasa akhirnya baru dapat mengancam gawang United di menit ke-40. Tetapi sundulan Kiko Femenia masih melebar ke gawang David De Gea. Skor 0-0 bertahan hingga turun minum.

Pada babak kedua, Watford dengan mengejutkan dapat membuat gol pembuka pada menit ke-50. Berawal melalui tendangan bebas Christian Kabasele,
Ismaila Sarr dapat melesatkan sundulannya akibat blunder yang dilakukan oleh David De Gea dikarenakan tangkapannya tidak sempurna.

Empat menit berikutnya Watford kembali membuat skor melalui gol dari Troy Deeney. Striker Watford itu berhasil menjadi algojo penalti dan mengecoh gerakan De Gea. Skor 2-0.

Tertinggal dua gol membuat United terus menekan. Mereka sempat memiliki peluang pada menit ke-57 melalui tendangan jarak dekat Scott McTominay. Namun,
tendangannya masih mampu dihalau dengan kaki kiper Watford, Ben Foster.

Pada menit ke-75, United membangun serangan melalui Paul Pogba dan mencoba melepas sepakan jarak jauhnya. tapi Foster kembali dapat menahan sepakan itu.

Sampai 15 menit terakhir, United tidak mampu memperkecil kekalahannya, keunggulan skor 2-0 tetap bertahan dengan kemenangan Watford.

Kekalahan ini Mancherter United masih berada di peringkat 8 Liga Primer Inggris 2019/2020, dengan 25 poin. Sementara,
Watford sukses menghentikan tren negatif pada lima pertandingan terakhirnya yang tidak pernah mendapat kemenangan.
Watford juga tetap tertahan di dasar klasemen mengumpulkan 12 poin.

Klub asuhan Nigel Pearson tersebut masih terpaut 3 poin dari zona aman degradasi, saat ini ditempati Southampton pada posisi ke-17.