Terlalu Sering Berantem Dengan Pasangan Itu Tidak Baik !


Bertengkar antara suami dan istri tidak berarti bahwa pernikahan mereka buruk. Hampir setiap pasangan pasti pernah mengalami konflik dan pertengkaran di beberapa titik. Seberapa keras atau seberapa sering Anda dan pasangan berdebat tidak memprediksi keberhasilan suatu hubungan. Itu semua tergantung pada bagaimana perasaan Anda dan pasangan.

Tanda Hubungan Sulit

Setiap hubungan akan mengalami pasang surut, tetapi ada beberapa tanda yang harus diwaspadai. Ini adalah tanda-tanda hubungan yang bermasalah dan tidak sehat:

Selalu saling mengkritik

Sedikit kritik yang membangun akan menyenangkan. Namun, jika Anda terus-menerus mengkritik alih-alih memuji atau menghargai, itu akan berakhir dengan pertengkaran.

Masalah yanG sama

Pertengkaran antara pria dan wanita adalah hal biasa. Tetapi jika Anda berdebat dan setiap pasangan membuat argumen yang sama, hubungan Anda akan bermasalah. Anda akhirnya menghindari satu sama lain karena takut berkelahi lagi.

Anda atau pasangan mulai menghindari konflik

Tidak seperti sebelumnya, Anda akan saling menghindari untuk menghindari konflik. Ini melegakan ketika Anda tidak harus berjuang lagi. Namun, jika perkelahian yang sehat telah berhenti, itu bisa menjadi tanda bahwa salah satu dari Anda sudah menyerah.

Anda tidak menikmati waktu bersama

Tanda lain bahwa hubungan Anda dalam masalah adalah menyadari bahwa Anda lebih suka menghabiskan waktu sendirian atau dengan orang lain selain pasangan Anda. Tidak apa-apa memiliki waktu untuk diri sendiri, tetapi menggunakannya sebagai alasan berulang kali berarti Anda dan pasangan ingin putus.

Anda mulai memiliki rahasia

Sangat normal untuk menyimpan beberapa hal untuk diri sendiri. Secara sadar menyimpan rahasia, seperti berkencan dengan mantan, berkencan dengan santai dengan teman lawan jenis, atau membeli sesuatu untuk teman dengan harga mahal bisa menjadi tanda yang jelas bahwa hubungan Anda sudah tidak sehat lagi.

Bagaimana caramu menghadapi konflik dengan pasanganmu?

Pakar pernikahan menawarkan beberapa rekomendasi untuk membuat pertengkaran Anda lebih sehat dan menyelesaikan konflik, termasuk:

Beri waktu pasangan Anda

Memberikannya hanya 30 detik akan memungkinkan pasangan Anda untuk menekan tombol reset. Jadi selama pertengkaran, berhentilah, tinggalkan ruangan dan kembali ke percakapan ketika kedua belah pihak sudah tenang.

sentuh pasangan Anda

Ketika pertengkaran berbenturan dan tidak ada di antara Anda yang ingin menyerah, cobalah untuk tetap diam dan peluk, atau cium pasangan Anda. Menghubungkan kembali dua orang melalui sentuhan sangat penting ketika Anda tidak memiliki apa pun untuk dibicarakan.

Temukan solusi untuk masalah

Setelah Anda memahami perspektif pasangan Anda dan Anda sendiri, inilah saatnya untuk menemukan solusi untuk masalah tersebut. Terkadang jawaban sederhana dan lugas muncul setelah kedua belah pihak saling memahami perspektif masing-masing.

Tinggalkan Balasan